bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Poland

Jenewa — Polandia adalah negara pertama yang melaporkan “jumlah tinggi” kucing yang terinfeksi flu burung di wilayah yang luas, kata WHO pada hari Senin, menambahkan bahwa risiko infeksi pada manusia tetap rendah.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sejak otoritas kesehatan Polandia diberitahu bulan lalu kematian kucing yang tidak biasa di seluruh negeri, 29 kucing dinyatakan positif terkena flu burung H5N1.

Mereka termasuk di antara 46 kucing dan satu caracal tawanan yang diuji virusnya, katanya, seraya menambahkan bahwa 14 hewan yang terinfeksi dilaporkan telah disuntik mati, sementara 11 lainnya telah mati.

Kematian terakhir dilaporkan pada 30 Juni.

“Sumber paparan kucing terhadap virus saat ini tidak diketahui dan penyelidikan epizootik sedang dilakukan,” kata WHO dalam sebuah pernyataan.

JUGA | WHO peringatkan Covid ‘belum hilang’

Beberapa kucing mengalami gejala yang parah termasuk kesulitan bernapas, diare berdarah, dan tanda-tanda neurologis, dengan kerusakan yang cepat dan kematian pada beberapa kasus.

Sejak akhir tahun 2021, Eropa mengalami wabah flu burung yang terparah, sementara Amerika Utara dan Selatan juga mengalami wabah yang parah.

Hal ini telah menyebabkan pemusnahan puluhan juta ayam di seluruh dunia, sebagian besar dengan jenis virus H5N1, yang pertama kali muncul pada tahun 1996.

Baru-baru ini telah terjadi peningkatan yang mengkhawatirkan dalam infeksi pada mamalia.

Badan kesehatan PBB menunjukkan bahwa infeksi sporadis kucing dengan H5N1 telah dilaporkan sebelumnya.

“Tapi ini adalah laporan pertama dari tingginya jumlah kucing yang terinfeksi di wilayah geografis yang luas di suatu negara,” katanya.

Pada 12 Juli, tidak ada kontak manusia dari kucing yang terinfeksi yang melaporkan gejala, kata WHO, menambahkan bahwa periode pengawasan untuk semua kontak telah berakhir.

JUGA | WHO akan menutup kantor khusus Moskow atas Ukraina

Telah ditekankan bahwa risiko infeksi manusia setelah terpapar kucing yang terinfeksi dinilai rendah untuk populasi umum di Polandia.

Risiko bagi pemilik kucing, dokter hewan, dan orang lain yang lebih sering terpapar pada kucing yang terinfeksi H5N1 tanpa menggunakan alat pelindung diri dianggap rendah hingga sedang, katanya.

Infeksi flu burung pada manusia jarang terjadi, tetapi bila terjadi dapat menyebabkan penyakit parah dengan tingkat kematian yang tinggi.

Kasus H5N1 pada manusia biasanya disebabkan oleh paparan langsung atau tidak langsung pada unggas hidup atau mati yang terinfeksi atau lingkungan yang terkontaminasi.

Sejak 2020, WHO mengatakan telah menerima 12 laporan kasus H5N1 pada manusia di seluruh dunia. Empat di antaranya adalah kasus yang parah, sementara delapan kasus ringan atau tanpa gejala.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Hapus percikan

Untuk lagiAfrikaberita,mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21