bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Wagner

Oluwole Ojewale, Institut Studi Keamanan

Pemberontakan singkat yang dipimpin terhadap Kremlin oleh kepala tentara bayaran Wagner di Rusia pekan lalu mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia.

Ini tidak kurang benar di Afrika, di mana beberapa negara, selama dekade terakhir, beralih ke kelompok Wagner untuk mendapatkan dukungan keamanan.

Banyak negara di Afrika menghadapi ketidakamanan multidimensi. Ini termasuk ekstremisme kekerasan, terorisme, pemberontakan, bandit, pertempuran komunal, pembajakan, kekerasan separatis, penculikan dan pencurian minyak. Aktor non-negara telah memasuki arena sebagai penyedia keamanan.

Sebagai koordinator pemantauan kejahatan terorganisir di Afrika tengah di Institute for Security Studies yang berbasis di Dakar, Senegal, saya yakin kejadian baru-baru ini di Rusia dapat memiliki tiga implikasi bagi negara-negara Afrika yang mengandalkan kelompok bersenjata non-negara untuk keamanan. Ini adalah: pemberontakan, peningkatan pelanggaran hak asasi manusia dan penentangan terhadap otoritas militer negara.

Negara-negara Afrika yang terlibat dengan Wagner, dan dengan Rusia, harus diperhatikan. Pemberontakan yang dibatalkan Wagner menawarkan pelajaran berbeda bagi negara-negara Afrika yang telah mengundang tentara bayaran ke tanah mereka.

Tentara swasta terkadang terbukti efektif di medan perang. Dan milisi mungkin berguna dalam pengumpulan intelijen. Tetapi ketidakmampuan otoritas negara untuk mengendalikan mereka menimbulkan keraguan serius tentang utilitas mereka secara keseluruhan.

Negara-negara Afrika lebih memilih untuk mengambil tanggung jawab penuh untuk mereformasi sektor keamanan mereka. Ini harus mencakup reposisi militer dan lembaga penegak hukum mereka untuk menanggapi tantangan keamanan internal dan eksternal secara efektif.

Aktor non-nasional

Negara-negara Afrika mengandalkan aktor non-negara seperti Wagner untuk keamanan dalam tiga cara:

kooptasi kelompok milisi oleh negara atas intrusi sukarela kelompok main hakim sendiri ke dalam ruang keamanan sebagai penyedia layanan bermitra negara dengan tentara bayaran swasta.

Sebagai masalah keamanan, beberapa pemerintah telah memilih kelompok-kelompok milisi untuk memperkuat arsitektur keamanan negara.

Ada beberapa contoh.

Pada 2015, pemerintah Nigeria memberikan kontrak jutaan naira kepada Kongres Rakyat Oodua, sebuah milisi etnis, untuk mengamankan pipa minyak.

Tujuh tahun kemudian Senat Nigeria memberikan dukungan legislatif untuk kontrak pengawasan saluran pipa senilai N48 miliar yang diberikan kepada Global West Vessel Specialist Limited. Ini adalah perusahaan keamanan maritim swasta yang didirikan dan dimiliki oleh Ekpemupolo dari Pemerintah. Dia adalah mantan komandan Gerakan Pembebasan Delta Niger, yang dikenal sebagai Tompolo.

Kontrak ini sama saja dengan menyerahkan aset negara kepada kelompok bersenjata untuk dilindungi. Mereka menghina konstitusi Nigeria, yang memberdayakan lembaga penegak hukum dan keamanan sebagai penyedia keamanan utama.

Pemolisian sukarela untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh negara adalah contoh lainnya. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa ketika orang merasa tidak aman dan tidak terlindungi, mereka mencari cara inovatif untuk menanggapi kejahatan. Beberapa bergantung pada keamanan swasta dan lainnya, terutama yang miskin, bergantung pada kewaspadaan komunitas. Kenya adalah contohnya.

Penelitian saya baru-baru ini menunjukkan bahwa warga melakukan tugas-tugas strategis di barat laut Nigeria. Mereka mengusir serangan bandit, menyelamatkan korban yang diculik dan menangkap penjahat. Mereka juga terkadang berpartisipasi dalam operasi keamanan bersama dengan polisi dan militer.

Negara Bagian Borno telah mengerahkan Satuan Tugas Gabungan Sipil dan pemburu untuk melengkapi upaya militer dalam operasi kontra-terorisme. Mereka berada di gaji bulanan pemerintah.

Keterlibatan Wagner cocok dengan kategori ketiga: kemitraan negara dengan tentara bayaran swasta.

Wagner telah beroperasi di lebih dari selusin negara di Afrika.

Di Mali, negara memilih bekerja sama dengannya untuk ketentuan keamanan. Ini dipicu oleh meningkatnya ketidakamanan, pertikaian diplomatik dengan misi penjaga perdamaian dan pengusiran pasukan kontra-pemberontakan asing.

Di Republik Afrika Tengah (CAR), tentara bayaran dilaporkan mulai beroperasi pada 2018. Ini terjadi setelah pemerintah dan Moskow sepakat untuk menukar dukungan militer dan senjata Rusia dengan konsesi pertambangan.

Di penghujung tahun 2020, situasi keamanan CAR semakin memburuk jelang pemilihan umum. Peran Wagner bergeser dari dukungan dan pelatihan ke pertempuran.

Pada 2019 para pejuang Wagner dikerahkan ke Mozambik untuk membantu menahan militan Islam yang beroperasi di wilayah Cabo Delgado utara.

Implikasi

Pemberontakan Wagner di Rusia memiliki tiga kemungkinan implikasi bagi negara-negara Afrika.

Pemberontakan: Negara tempat kelompok Wagner beroperasi dapat melihat pemberontakan bersenjata. Di beberapa negara, militer dan polisi telah menyerahkan operasi keamanan kritis kepada kelompok tersebut. Misalnya, di CAR, tentara bayaran Wagner menembus semua lapisan negara.

Meningkatnya pelanggaran HAM: Ada potensi peningkatan pelanggaran hak asasi manusia dan impunitas. Di negara-negara dengan jejak Wagner, lembaga terkait semakin dicegah untuk memantau dan melaporkan pelanggaran di wilayah operasi Wagner.

Misi investigasi HAM yang dilakukan PBB di Mali telah memberikan bukti kuat bahwa lebih dari 500 penduduk desa dibunuh oleh tentara Mali dan tentara bayaran Wagner.

Di CAR, Proyek Data Lokasi & Peristiwa Konflik Bersenjata telah mencatat 180 peristiwa penargetan sipil yang melibatkan tentara bayaran Wagner sejak Desember 2020.

Ketidakpatuhan terhadap otoritas militer: Pemberontakan Wagner terjadi di Rusia sebagian untuk menentang upaya kementerian pertahanan Rusia untuk membawa kelompok itu di bawah kendali negara.

Ini pertanda buruk bagi banyak negara Afrika tempat Wagner beroperasi. Sebagian besar, tentara nasional berada di bawah kelompok tentara bayaran. Pemberontakan Wagner melawan Kremlin menunjukkan kelompok tersebut dapat mendukung elemen pembangkang di negara-negara Afrika yang lebih lemah untuk menumbangkan demokrasi.

Selain itu, kelompok bersenjata non-negara dapat mengambil isyarat dari kelompok Wagner dan menjadi tidak bertanggung jawab terhadap militer.

Apa berikutnya?

Negara-negara Afrika yang mengundang tentara bayaran perlu meninjau arsitektur keamanan mereka. Ini harus dimulai dengan pemisahan kebijakan dan operasi keamanan mereka dari tentara bayaran dan penyedia layanan keamanan non-negara.

Oluwole Ojewale, Koordinator Regional, Institut Studi Keamanan

Artikel ini direproduksi dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: Percakapan

Foto: Twitter/@ThePollAunt

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21