bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
United Nations

Jenewa – Seorang wanita meninggal setiap dua menit karena komplikasi kehamilan atau persalinan, bahkan saat angka kematian ibu turun sepertiga dalam 20 tahun, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Kamis.

Tarif turun secara signifikan antara tahun 2000 dan 2015 tetapi sebagian besar tidak berubah antara tahun 2016 dan 2020 – dan bahkan di beberapa daerah telah berubah, kata PBB.

Angka kematian ibu secara keseluruhan menurun sebesar 34,3 persen dalam 20 tahun – dari 339 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2000 menjadi 223 kematian ibu pada tahun 2020, menurut laporan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan badan-badan PBB lainnya.

Namun, ini berarti hampir 800 wanita akan meninggal setiap hari pada tahun 2020 – atau sekitar satu setiap dua menit.

Belarus mencatat penurunan terbesar – turun 95,5 persen – sementara Venezuela mengalami peningkatan tertinggi. Antara tahun 2000 dan 2015, peningkatan terbesar terjadi di Amerika Serikat.

“Meskipun kehamilan harus menjadi masa penuh harapan dan pengalaman positif bagi semua wanita, ini masih merupakan pengalaman yang tragis dan berbahaya bagi jutaan orang di seluruh dunia,” kata Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Statistik baru ini mengungkapkan kebutuhan mendesak untuk memastikan bahwa setiap perempuan dan anak perempuan memiliki akses ke layanan kesehatan kritis… dan bahwa mereka dapat sepenuhnya menggunakan hak reproduksi mereka.”

Laporan tersebut menemukan bahwa antara tahun 2016 dan 2020, angka kematian ibu hanya menurun di dua dari delapan wilayah PBB: di Australia dan Selandia Baru sebesar 35 persen, dan di Asia Tengah dan Selatan sebesar 16 persen.

‘Tidak logis’

Angka tersebut meningkat di Eropa dan Amerika Utara sebesar 17 persen, dan di Amerika Latin dan Karibia sebesar 15 persen. Di tempat lain, stagnan.

Dua negara Eropa yang mengalami “peningkatan signifikan” adalah Yunani dan Siprus, kata penulis laporan Jenny Cresswell kepada wartawan.

Kematian ibu sebagian besar masih terkonsentrasi di wilayah termiskin di dunia dan di negara-negara yang terkena dampak konflik.

Sekitar 70 persen dari kematian yang tercatat pada tahun 2020 terjadi di Afrika sub-Sahara, di mana angkanya “136 kali lebih besar” daripada di Australia dan Selandia Baru, kata Cresswell.

Di Afghanistan, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Demokratik Kongo, Somalia, Sudan Selatan, Sudan, Suriah, dan Yaman – semuanya menghadapi krisis kemanusiaan yang parah – angkanya lebih dari dua kali lipat rata-rata global.

Setiap 2 menit, seorang wanita meninggal selama kehamilan atau persalinan:
🆕 Laporan PBB

Sebagian besar kematian ini dapat dicegah dengan perawatan yang tepat, pada waktu yang tepat https://t.co/7FegPsNvgZ
#HealthForAll pic.twitter.com/pcznUFwy0r

— Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (@WHO) 23 Februari 2023

Pendarahan parah, infeksi, komplikasi dari aborsi yang tidak aman dan kondisi mendasar seperti HIV/AIDS adalah beberapa penyebab utama kematian, kata laporan tersebut – semuanya dapat dicegah dan diobati.

WHO mengatakan “penting” bahwa perempuan memiliki kendali atas kesehatan reproduksi mereka – terutama mengenai kapan dan kapan memiliki anak, sehingga mereka dapat merencanakan dan mengatur jarak untuk melahirkan anak guna melindungi kesehatan mereka.

Natalia Kanem, kepala Dana Kependudukan PBB, mengatakan tingkat kematian perempuan yang “tidak perlu” “tidak dapat dibenarkan”.

“Kita dapat dan harus berbuat lebih baik dengan segera berinvestasi dalam keluarga berencana dan mengisi kekurangan global 900.000 bidan,” katanya.

Meskipun laporan tersebut mencakup data hingga tahun 2020, Anshu Banerjee dari WHO mengatakan kepada wartawan bahwa statistik sejak saat itu tampaknya telah memudar, karena pandemi Covid-19 dan krisis ekonomi.

Ikuti African Insider di Facebook, Twitter, dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, kunjungi Africaninsider.com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21