bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Detained

Washington – Seorang warga negara AS yang dipenjara di Iran mengumumkan mogok makan tujuh hari mulai Senin sambil memohon kepada Presiden Joe Biden untuk memprioritaskan kasusnya.

“Yang saya inginkan, Pak, adalah satu menit dari hari Anda selama tujuh hari ke depan yang didedikasikan untuk memikirkan nasib para sandera AS di Iran,” tulis Siamak Namazi dalam surat terbuka kepada Biden.

“Hanya presiden Amerika Serikat yang memiliki kekuatan untuk membawa kita pulang, jika dia memutuskan untuk melakukannya.”

Namazi, keturunan Iran, ditangkap pada Oktober 2015 atas tuduhan yang dia bantah mencoba menggulingkan negara ulama.

Ayahnya Baquer, mantan pejabat UNICEF, ditahan ketika dia terbang untuk mencoba membebaskannya. Baquer diizinkan meninggalkan Iran pada bulan Oktober dengan alasan medis.

Siamak Namazi diberi cuti pada saat itu, tetapi kemudian dikembalikan ke penjara Evin yang terkenal di Teheran, yang sejak itu mengalami kebakaran mematikan.

Dia melakukan mogok makan pada peringatan pembebasan lima orang Amerika lainnya pada tahun 2016 ketika Iran dan Amerika Serikat menerapkan kesepakatan denuklirisasi yang ditengahi oleh presiden Barack Obama saat itu.

JUGA | Iran ‘menghukum keras’ pelanggar hijab, kata laporan

Penerus Obama, Donald Trump, menarik diri dari kesepakatan itu tetapi membebaskan dua orang Amerika lagi dari Iran dalam pertukaran tahanan.

“Penawan saya suka mengejek saya tentang fakta itu dengan mengatakan hal-hal seperti, ‘Bagaimana mungkin Amerika yang Anda cintai begitu kejam? Bukan hanya satu tapi dua presiden AS membebaskan yang lain tetapi meninggalkan Anda!’ tulis Namazi dalam suratnya.

Pemerintahan Biden berusaha memulihkan kesepakatan nuklir dan menjelaskan bahwa itu tidak dapat dilanjutkan tanpa pembebasan orang Amerika yang dipenjara.

Tetapi Biden telah mengakui bahwa kesepakatan itu secara efektif mati setelah negosiasi dan karena perhatian terfokus pada tindakan keras Iran yang mematikan terhadap protes besar-besaran yang dipicu oleh kematian seorang wanita yang ditangkap oleh polisi moralitas yang terkenal kejam.

“Hari ini seluruh dunia menyaksikan betapa brutalnya rezim ini menanggapi mereka yang berani menuntut hak-hak dasarnya,” kata Namazi.

Pemerintah Iran pada umumnya menolak untuk mengakui kewarganegaraan ganda dan pada hari Sabtu mengumumkan hukuman mati seorang warga Inggris, Alireza Akbari, yang dituduh menjadi mata-mata untuk negara angkatnya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Pexels

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com