bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Greta Thunberg

Davos – Aktivis iklim Swedia Greta Thunberg kembali ke Davos pada hari Kamis untuk mendesak perjuangannya melawan bahan bakar fosil pada pertemuan tahunan bisnis global dan elit politik.

Dua hari setelah polisi menahannya sebentar di protes terhadap tambang batu bara di Jerman, Thunberg dan juru kampanye muda lainnya akan ambil bagian dalam debat dengan kepala Badan Energi Internasional (IEA), Fatih Birol, di luar dunia. Forum Ekonomi.

Pria Swedia berusia 20 tahun itu menjadi berita utama ketika dia menghadiri forum saat remaja pada Januari 2020, memperingatkan bahwa “rumah kami masih terbakar” dan mengeluh bahwa tuntutannya “diabaikan sama sekali”.

Presiden AS Donald Trump kemudian menggunakan pidatonya di forum yang sama untuk menghina “nabi malapetaka abadi” saat Thunberg memandang dari hadirin.

Minggu ini, dia dan sesama aktivis Helena Gualinga dari Ekuador, Vanessa Nakate dari Uganda, dan Luisa Neubauer dari Jerman meluncurkan petisi online yang menuntut agar perusahaan energi menghentikan proyek ekstraksi minyak, gas, atau batu bara baru — atau menghadapi kemungkinan tindakan hukum.

Lebih dari 870.000 orang telah menandatangani petisi pada Rabu malam.

“Cukup sudah,” kata Gualinga kepada AFP awal pekan ini. “Kita harus meninggalkan minyak di bawah tanah.”

Keempat juru kampanye akan berada di antara panelis untuk berdiskusi dengan Birol pada hari Kamis menyerukan diakhirinya investasi baru dalam bahan bakar fosil dan apa yang perlu dilakukan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius, kata penyelenggara.

IEA, yang memberi nasihat kepada pemerintah, mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan Oktober bahwa krisis energi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan perubahan yang dapat mempercepat transisi ke “sistem energi yang lebih berkelanjutan dan aman”.

‘Kebohongan besar’ Big Oil

Thunberg termasuk di antara sekelompok orang yang dibawa pergi oleh polisi pada hari Selasa selama protes di dekat desa Luetzerath di Jerman, yang dibakar untuk membuka jalan bagi perluasan tambang batu bara. Mereka tidak ditahan secara resmi.

Tindakannya dipuji di Davos oleh mantan wakil presiden AS Al Gore, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian atas karyanya tentang perubahan iklim.

“Saya setuju dengan upayanya untuk menghentikan tambang batu bara,” kata Gore kepada sebuah panel tentang pemanasan global, seraya menambahkan bahwa anak muda di seluruh dunia putus asa dengan upaya para pemimpin untuk mengatasi krisis iklim.

“Kami tidak memenangkan” pertarungan melawan pemanasan global, katanya.

Perubahan iklim adalah topik utama di Forum Ekonomi Dunia, di mana bisnis dan pemerintah menghadapi tekanan untuk berbuat lebih banyak guna memastikan dunia memenuhi tujuan yang semakin sulit dipahami untuk membatasi pemanasan hingga 1,5C.

Dalam pidatonya pada hari Rabu, Ketua Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menarik kesejajaran antara tindakan perusahaan minyak dan perusahaan tembakau, yang telah terkena tuntutan hukum atas efek berbahaya dari rokok.

Guterres mengacu pada sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Science pekan lalu yang mengatakan ExxonMobil telah menolak temuan para ilmuwannya sendiri, yang secara akurat memprediksi pemanasan global akibat bahan bakar fosil sejak akhir 1970-an.

“Beberapa di Big Oil menjajakan kebohongan besar,” katanya. “Dan seperti industri tembakau, mereka yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@GretaThunberg

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com