bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Brazil

Brazil – Pasukan keamanan Brasil mengunci area di sekitar Kongres, istana kepresidenan, dan Mahkamah Agung pada Senin, sehari setelah pendukung mantan presiden Jair Bolsonaro menyerbu kursi kekuasaan dalam kerusuhan yang memicu protes internasional.

Dalam adegan spektakuler yang mengingatkan pada invasi gedung Capitol AS pada 6 Januari 2021 oleh pendukung presiden Donald Trump saat itu, pendukung Bolsonaro menerobos barisan polisi dan menyerbu kursi kekuasaan di Brasilia, menghancurkan jendela dan pintu serta menggeledah kantor.

Mula-mula aparat keamanan diserang dengan gas air mata, granat kejut, dan meriam air untuk melawan massa hingga akhirnya berhasil ditaklukan.

Presiden yang baru terpilih Luiz Inacio Lula da Silva, seorang sayap kiri veteran yang memenangkan pemilihan Oktober yang pahit dan memecah belah Brasil, mengutuk invasi sebagai serangan “fasis”.

Bolsonaro sayap kanan kemudian mengutuk “penjarahan dan invasi gedung-gedung publik” dalam sebuah tweet. Tetapi politisi yang dijuluki “Tropical Trump” itu menolak klaim Lula bahwa dia yang memulai serangan itu, dan membela hak untuk “protes damai”.

JUGA | Lula dari Brazil, pemimpin dunia mendukung pembicaraan iklim PBB

Lula, yang berada di tenggara kota Araraquara mengunjungi wilayah yang dilanda banjir besar itu, menandatangani dekrit yang menyatakan intervensi federal di Brasilia, memberikan kekuasaan khusus kepada pemerintahnya atas pasukan polisi lokal untuk memulihkan hukum dan ketertiban di ibu kota.

“Para fanatik fasis ini telah melakukan sesuatu yang belum pernah terlihat dalam sejarah negara ini,” kata Lula, 77 tahun, yang menjabat seminggu lalu.

“Kami akan mencari tahu siapa penyusup ini, dan mereka akan dijatuhkan dengan kekuatan penuh hukum.”

Lula kembali ke Brasilia dan melihat kerusakan pada istana kepresidenan dan Mahkamah Agung. Dia mengatakan dia akan bekerja di luar istana pada hari Senin terlepas dari semua kehancuran.

Polisi Distrik Federal mengatakan sedikitnya 300 orang telah ditangkap sehubungan dengan kerusuhan tersebut.

Gambar TV menunjukkan polisi menunjukkan pendukung Bolsonaro dalam satu barisan menuruni jalan dari istana kepresidenan Planalto – jalan yang sama yang didaki Lula seminggu sebelumnya selama pelantikannya.

Dinas keamanan Senat mengatakan telah menahan 30 orang di dalam ruangan itu.

Kantor jaksa agung, sementara itu, menyerukan penyelidikan segera untuk memastikan “pertanggungjawaban mereka yang terlibat.”

Kepala keamanan Brasilia menembak

Kekacauan terjadi setelah lautan pengunjuk rasa yang mengenakan kamuflase gaya militer dan bendera hijau dan kuning Brasil membanjiri Lapangan Tiga Kekuatan Brasilia, menyerbu lantai Kongres, menghancurkan gedung Mahkamah Agung, dan menaiki tanjakan ke Planalto.

Rekaman media sosial menunjukkan massa menghancurkan pintu dan jendela untuk memasuki gedung Kongres, kemudian berbondong-bondong, menghancurkan kantor anggota parlemen dan menggunakan podium pembicara miring di lantai Senat sebagai seluncuran sambil meneriakkan hinaan yang ditujukan kepada anggota parlemen yang tidak hadir.

Para pengunjuk rasa merusak karya seni, benda bersejarah, furnitur, dan dekorasi saat mereka melakukan kerusuhan di dalam gedung, menurut laporan media Brasil.

Satu video menunjukkan kerumunan di luar menarik seorang polisi dari kudanya dan menjatuhkannya ke tanah.

Polisi, yang telah membentuk penjaga keamanan di sekitar alun-alun, menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa – awalnya tidak berhasil.

Serikat jurnalis mengatakan sedikitnya lima jurnalis diserang, termasuk seorang fotografer AFP yang dipukuli oleh pengunjuk rasa dan peralatannya dicuri.

Pendukung garis keras Bolsonaro telah menggelar protes di luar pangkalan militer menyerukan intervensi militer untuk mencegah Lula mengambil kekuasaan sejak kemenangan pemilihannya.

Pemerintah Lula berjanji untuk menemukan dan menangkap mereka yang merencanakan dan membiayai serangan itu.

Gubernur Brasilia Ibaneis Rocha memecat kepala keamanan publik ibukota, Anderson Torres, yang sebelumnya menjabat sebagai menteri kehakiman Bolsonaro.

Rocha diperintahkan untuk melepaskan jabatannya selama 90 hari oleh hakim Mahkamah Agung Federal Alexandre de Moraes.

Kantor jaksa agung mengatakan telah meminta Mahkamah Agung untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Torres “dan semua pejabat publik lainnya yang bertanggung jawab atas tindakan dan kelalaian” yang menyebabkan kerusuhan.

Ia juga meminta pengadilan tinggi untuk mengizinkan penggunaan “semua pasukan keamanan sipil” untuk merebut kembali gedung-gedung federal dan membubarkan protes anti-pemerintah di seluruh negeri.

‘pemilihan palsu’

Pengunjuk rasa Sarah Lima mengatakan kepada AFP bahwa mereka menuntut peninjauan “pemilihan yang curang”.

Lula menang tipis di putaran kedua dengan skor 50,9 persen berbanding 49,1 persen. Bolsonaro, yang berangkat ke negara bagian Florida AS pada hari kedua hingga terakhir masa jabatannya, mengklaim bahwa dia adalah korban konspirasi terhadapnya oleh pengadilan dan otoritas pemilu Brasil.

“Saya di sini untuk sejarah, untuk putri saya,” kata Lima, 27, yang mengenakan seragam kuning tim sepak bola nasional Brasil – simbol yang diklaim pendukung Bolsonaro sebagai milik mereka – dan memprotes dengan anak kembarnya.

Rekan pengunjuk rasa Rogerio Souza Marcos mengatakan pemilihan itu dirusak oleh “berbagai tanda penipuan dan korupsi.”

Menteri Kehakiman dan Keamanan Publik yang baru diangkat Flavio Dino menyebut invasi itu sebagai “upaya tidak masuk akal untuk memaksakan kehendak (para pengunjuk rasa) dengan paksa.”

“Itu tidak akan menang,” tulisnya di Twitter.

Ada kecaman internasional yang cepat terhadap para pengunjuk rasa.

PBB mengatakan “mengutuk keras” serangan itu.

Presiden AS Joe Biden mengecam adegan itu sebagai “keterlaluan”, Presiden Dewan Eropa Charles Michel mentweet “kecaman mutlak” dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan untuk menghormati institusi Brasil dan mengirim Lula “dukungan tak tergoyahkan Prancis.”

Perdana Menteri sayap kanan Italia Giorgia Meloni juga mengutuk kerusuhan itu, sementara China mengatakan “dengan tegas menentang serangan kekerasan itu.”

Sekelompok pemimpin Amerika Latin bergabung, dengan Presiden Chili Gabriel Boric mencela “serangan pengecut dan tercela terhadap demokrasi” dan Andres Manuel Lopez Obrador dari Meksiko menyebutnya sebagai “upaya kudeta yang tercela.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@MukherjeeVeer

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com