bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Portugal

Lisboa – Pendeta Katolik di Portugal telah melecehkan hampir 5.000 anak sejak tahun 1950, kata sebuah komisi independen pada hari Senin, mengumumkan temuannya setelah mendengarkan ratusan laporan korban.

Ribuan laporan pedofilia di Gereja Katolik telah muncul di seluruh dunia dan Paus Fransiskus berada di bawah tekanan untuk mengatasi skandal tersebut.

Penyelidikan Portugis, yang ditugaskan oleh Gereja di negara Katolik yang taat itu, menerbitkan temuannya setelah mendengar dari lebih dari 500 korban.

“Kesaksian ini memungkinkan kami membangun jaringan korban yang lebih besar, setidaknya 4.815,” kata psikiater anak Pedro Strecht pada konferensi pers di Lisbon.

Pada bulan Oktober, sebuah tim yang terdiri dari enam ahli mengatakan telah mencatat 424 akun sah dari para korban yang diduga tetapi memperingatkan bahwa bukti mereka menunjukkan jumlah korban “jauh lebih besar”.

Laporan tersebut mengungkapkan “situasi serius yang telah berlangsung selama beberapa dekade … dan dalam beberapa kasus mencapai tingkat epidemi”, katanya saat itu.

Batas waktu untuk mengajukan dakwaan telah kedaluwarsa untuk sebagian besar dugaan pelanggaran, tetapi 25 kasus telah dialihkan oleh polisi dan beberapa penyelidikan telah dibuka.

Salah satu kasus langka ini melibatkan “Alexandra”, seorang wanita berusia 43 tahun yang tidak ingin disebutkan namanya. Dia mengklaim dia diperkosa oleh seorang pendeta selama pengakuan dosa ketika dia adalah seorang biarawati pemula berusia 17 tahun.

‘Diabaikan dan muak’

“Sangat sulit untuk membicarakan hal ini di Portugal”, sebuah negara di mana 80 persen orang mengatakan mereka Katolik, kata Alexandra, yang sekarang menjadi seorang ibu, terlatih dalam bidang IT dan bekerja sebagai asisten dapur.

“Saya merahasiakannya selama bertahun-tahun tetapi menjadi semakin sulit untuk mengatasinya sendirian,” katanya kepada AFP dalam wawancara telepon.

Dia akhirnya melaporkan penyerangnya ke otoritas Gereja tetapi mengatakan dia “diabaikan”. Uskup yang bertanggung jawab tidak melakukan apa-apa selain menyampaikan keluhannya ke Vatikan, yang tetap tidak ditanggapi.

Tiga tahun kemudian, dia berkata dia telah menemukan di komisi independen telinga pengertian dan dukungan psikologis yang dia butuhkan.

Pada April tahun lalu, Manuel Clemente, Kardinal Patriark Lisbon dan uskup tertinggi di Portugal, mengatakan dia siap untuk “mengakui kesalahan masa lalu” dan meminta “pengampunan” para korban.

“Uskup meminta pengampunan tidak berarti apa-apa bagiku. Kami tidak tahu apakah mereka bersungguh-sungguh,” jawab Alexandra, yang mengatakan dia “jijik” oleh Gereja dan pelecehan seksual yang ditutupinya.

‘Singkirkan Gereja dari bencana ini’

Paus Fransiskus, yang akan mengunjungi Lisboa pada bulan Agustus, mungkin bertemu dengan beberapa korban yang diduga, kata Uskup Pembantu Lisboa, Americo Aguiar, baru-baru ini.

Dihadapkan dengan ribuan kasus pelecehan seksual pendeta yang terungkap di seluruh dunia dan tuduhan menutup-nutupi, paus berjanji pada tahun 2019 untuk memberantas pedofilia di Gereja.

Dia berada di bawah tekanan untuk menangani skandal dan investigasi yang diluncurkan di beberapa negara, termasuk Australia, Prancis, Jerman, Irlandia, dan Belanda.

Para uskup Portugal akan bersidang pada bulan Maret untuk menarik kesimpulan dari laporan independen tersebut dan “mengurangi Gereja dari momok ini sebanyak mungkin”, kata Pastor Manuel Barbosa, seorang anggota senior Konferensi Waligereja Portugal, pada bulan Januari.

Bagi Alexandra, yang mengantisipasi tanggapan para uskup dengan campuran harapan dan skeptisisme, komisi independen itu merupakan “langkah awal yang baik” bagi para korban yang ingin “mendobrak tembok kesunyian” yang telah lama mengepung mereka.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21