bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
maxwin138
maxwin138
Anne Frank House

Den Haag – Polisi Belanda pada hari Jumat menyelidiki proyeksi pesan laser di Anne Frank House di Amsterdam, yang dikecam museum sebagai tindakan “anti-Semit dan rasis”.

Pesan tersebut mengacu pada teori konspirasi sayap kanan bahwa remaja korban Holocaust bukanlah penulis buku hariannya yang terkenal, dan gambar yang diproyeksikan ditampilkan di saluran Telegram pribadi AS.

“Itu terjadi minggu ini, kami diberitahu dan kami sedang menyelidikinya,” kata seorang juru bicara kepolisian Amsterdam kepada AFP, menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Itu Museum Rumah Anne Frank, yang melestarikan rumah tepi kanal tempat keluarga Frank bersembunyi dari Nazi selama Perang Dunia II, mengungkapkan “keterkejutan dan rasa jijiknya”.

Museum, yang menerima sekitar satu juta pengunjung setiap tahun, mengatakan kepada AFP bahwa pihaknya telah “melaporkan kejadian tersebut ke polisi” dan menghubungi dewan kota dan kejaksaan.

Dikatakan pesan yang diproyeksikan berbunyi “Ann Frank, penemu eyeliner” – merujuk pada klaim palsu bahwa buku harian itu sebagian ditulis dengan sejenis pena yang hanya digunakan setelah perang.

Klaim tersebut didasarkan pada penemuan beberapa lembar pulpen yang ditemukan di antara kertas-kertas Anne Frank pada 1980-an, tetapi sebenarnya ditinggalkan di sana secara tidak sengaja oleh seorang peneliti pada 1960-an, kata media Belanda.

JUGA | Belanda diharapkan untuk meminta maaf atas 250 tahun perbudakan

Museum mengatakan menemukan pesan yang diproyeksikan di bagian luarnya selama beberapa menit pada Senin malam setelah rekaman itu muncul dalam “video kebencian” di Telegram.

‚ÄúDengan penayangan dan video tersebut, para pelaku menyerang keaslian buku harian Anne Frank dan menimbulkan kebencian. Ini adalah film anti-Semit dan rasis,” kata pihak museum.

Walikota Amsterdam Femke Halsema mengutuk insiden itu sebagai “anti-Semitisme murni”.

Remaja Yahudi dan keluarganya bersembunyi selama dua tahun di paviliun rahasia di sebuah rumah tepi kanal setelah pendudukan Nazi di Belanda selama Perang Dunia II, tetapi ditangkap dalam penggerebekan pada tahun 1944.

Anne dan saudara perempuannya meninggal di kamp konsentrasi Bergen-Belsen pada tahun 1945, tetapi buku hariannya, yang disusun oleh ayahnya Otto, menjadi salah satu kisah Holocaust yang paling menghantui, terjual sekitar 30 juta eksemplar.

Pada bulan Januari, polisi Belanda mengatakan mereka sedang menyelidiki proyeksi slogan-slogan rasis di Jembatan Erasmus Rotterdam selama perayaan Tahun Baru.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com