bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Bolivia

La Paz — Kejaksaan Bolivia sedang menyelidiki 35 anggota Gereja Katolik setelah lebih dari selusin korban menuduh mereka melakukan pelecehan seksual, kata pihak berwenang Selasa.

Pernyataan itu muncul saat negara itu dilanda pengakuan pelecehan yang ditemukan dalam buku harian pribadi seorang pendeta Spanyol yang meninggal di Bolivia pada 2009 setelah puluhan tahun mengabdi di sana.

“Saat ini, 35 orang dituduh dan sedang diselidiki,” kata Daniela Caceres, kepala departemen di kantor jaksa agung Bolivia, dalam konferensi pers.

“Kami memiliki 17 orang, korban teridentifikasi, tetapi untuk menghormati dan sebagai tindakan pencegahan untuk melindungi para korban, kami tidak akan memberikan rincian spesifik,” tambahnya.

Jaksa membuka penyelidikan menyusul laporan di harian Spanyol El Pais pada bulan April tentang mendiang pendeta Spanyol Alfonso Pedrajas, yang buku hariannya menunjukkan bahwa dia telah melecehkan lebih dari 80 anak di bawah umur di Bolivia, tempat dia tinggal sejak awal 1970-an.

Diario del sacerdote jesuita, Alfonso Pedrajas, que fue sentado a la #Fiscalia tidak akan lengkap. Directora de la Fiscalía Especializada en Delitos en Razón de Genero, Daniela Cáceres, menegaskan bahwa buku harian tersebut tidak lengkap dan ada beberapa bagian yang dihapus. pic.twitter.com/OCMJU2Pti1

— Cadena A Red Nacional (@cadenaabolivia) 27 Juni 2023

Pedrajas juga menyatakan dalam jurnalnya bahwa ulama senior telah mengetahui kejahatannya dan tetap diam.

Jaksa pada hari Selasa mengkonfirmasi bahwa salinan buku harian Pedrajas telah diserahkan kepada mereka oleh Serikat Yesus di Bolivia.

Tapi Caceres mengatakan buku harian itu tidak lengkap, dengan beberapa halaman dilewati dan beberapa bagian dicoret dan dihapus.

Dia mengatakan pihak berwenang Bolivia akan berusaha mendapatkan dokumen lengkap atau meminta kerja sama dari jaksa Spanyol.

Dalam sebuah surat yang dirilis pada pertengahan Juni oleh Presiden Bolivia Luis Arce, Paus Fransiskus mengungkapkan “rasa malu dan kecewa” atas pelecehan seksual yang dilakukan oleh para ulama dan berjanji untuk menjelaskan apa yang terjadi.

Pemerintah Arce telah membahas dengan Vatikan perlunya meningkatkan kontrol untuk mencegah pendeta dengan riwayat pelanggaran seks memasuki negara itu.

Gereja Katolik juga telah membentuk empat komisi untuk menerima dan memproses pengaduan.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21