bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Argentina

Buenos Aires – Argentina kehilangan setengah dari panen kedelai musiman di area produksi utamanya – pusat negara yang kaya dan biasanya lembab – karena kekeringan, Bursa Efek Rosario mengatakan pada hari Senin.

Kekeringan tiga tahun telah menimbulkan kekhawatiran di Argentina bahwa panen tahun ini, terutama kedelai, akan berkurang secara signifikan, memberikan pukulan bagi ekspor negara Amerika Selatan itu dan pasokan domestiknya.

Argentina adalah produsen minyak dan tepung kedelai terbesar di dunia.

Sebuah laporan baru oleh sebuah lembaga yang melacak kekeringan mengatakan bahwa 54 persen negara menderita kekurangan kelembaban, dengan 14 persen dilanda kekeringan parah dan sembilan persen kekeringan ekstrim atau tidak biasa.

Wilayah tengah Cordoba, Buenos Aires, dan Santa Fe terkena dampak terparah.

Pihak berwenang mengharapkan panen 19,7 juta ton kedelai di dataran tengah subur negara itu, tetapi untuk saat ini, “10,7 juta ton diharapkan, dan jumlahnya menurun setiap minggu,” kata Bursa Efek Rosario dalam sebuah pernyataan.

JUGA | PERHATIKAN | Miss Puerto Rico dan Miss Argentina diam-diam mengikat simpul

“Meskipun diketahui bahwa ini akan menjadi musim yang sulit karena kekeringan, apa yang terlihat telah melampaui mimpi terburuk para produsen,” katanya.

Dan ekspor biji-bijian, senilai $43 miliar pada 2021-22, “akan turun sebesar 21 persen dalam skenario terbaik dan 33 persen dalam skenario terburuk,” kata Rosario Grain Exchange.

Daniel Costamagna, menteri produksi Santa Fe, mengatakan bahwa “setidaknya 3.000 sapi” telah mati akibat kekeringan, di wilayah seluas Inggris.

Total panen kedelai Argentina diperkirakan mencapai 48 juta ton untuk musim yang akan datang, tetapi sekarang diharapkan menghasilkan 35,5 juta hingga 41 juta ton.

Menteri Ekonomi Sergio Massa mencoba pada akhir pekan untuk mengecilkan kekhawatiran panen yang rusak, menekankan bahwa akan ada cukup hujan sepanjang minggu depan “untuk menghasilkan panen yang baik tahun ini.”

Dia menambahkan bahwa 14,7 juta ton gandum yang baru saja dipanen “kurang dari yang seharusnya menjadi hasil yang baik tetapi bukan bencana yang kami khawatirkan,” setelah para ahli memperkirakan kekeringan akan membatasi Argentina menjadi hanya 10 juta ton.

Dia mengakui, bagaimanapun, bahwa “mungkin ada produsen yang tidak memanen apa pun” tahun ini, menambahkan, “Kerugian ekonomi akan sangat besar.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Hapus percikan

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com