bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Netflix

San Fransisco – Raksasa streaming AS Netflix berakhir tahun lalu dengan lebih dari 230 juta pelanggan global, katanya pada hari Kamis, mengalahkan ekspektasi analis karena hit seperti “Rabu” dan “Harry & Meghan” menarik pemirsa baru.

“2022 akan menjadi tahun yang sulit, dengan awal yang sulit tetapi akhir yang lebih cerah,” kata perusahaan itu dalam sebuah surat yang mengumumkan pendapatan kuartal keempatnya yang optimis.

Netflix juga mengumumkan bahwa salah satu pendiri Reed Hastings telah mengundurkan diri sebagai CEO, mengakhiri kepemimpinan selama 25 tahun yang membuat perusahaan berkembang dari layanan penyewaan DVD-melalui surat menjadi raksasa hiburan.

Hastings menyerahkan kendali Netflix kepada dua sekutu lama, Chief Operating Officer Greg Peters dan Ted Sarandos, yang telah menjadi wajah Netflix di Hollywood dan telah ditunjuk sebagai co-CEO.

“Rasanya kemarin adalah IPO kami; kami beramplop merah, ”kata Hastings selama panggilan pendapatan.

“Mudah-mudahan, beberapa dari Anda telah memegang saham selama 21 tahun.”

Netflix menjadi perusahaan publik pada awal tahun 2002 dengan harga pembukaan $15 per saham.

Saham dalam layanan televisi streaming naik hampir 7% menjadi $337,31 dalam perdagangan aftermarket yang mengikuti rilis angka pendapatan.

JUGA | PERHATIKAN | Trevor Noah kembali dengan spesial Netflix ketiga

Dewan Netflix telah membahas perencanaan suksesi selama bertahun-tahun, Hastings menunjukkan dalam sebuah posting blog, bercanda “bahkan para pendiri harus tumbuh!”

Dia mengatakan dia akan mengambil peran baru sebagai ketua eksekutif, mengingat ini adalah peran yang sering diambil oleh para pendiri raksasa teknologi, menggunakan Jeff Bezos dari Amazon dan Bill Gates dari Microsoft sebagai contoh.

Pergantian penjaga diumumkan saat Netflix mencatat pelanggan tambahan yang bahkan melebihi ekspektasi paling optimis.

Raksasa streaming tersebut mengatakan telah menarik 7,7 juta anggota baru dalam tiga bulan, menjadikan keanggotaan Netflix di seluruh dunia menjadi 230 juta orang.

Netflix menggembar-gemborkan serangkaian konten baru yang sukses termasuk komedi bertema horor “Wednesday,” mengatakan spin-off “Addams Family” adalah seri terpopuler ketiga perusahaan.

Film dokumenter kerajaan “Harry & Meghan” juga mencetak gol, kata Netflix, serta “Glass Onion: A Knives Out Mystery” yang dibintangi Daniel Craig.

“Ini sangat berbeda dengan paruh pertama tahun ini. Menciptakan blockbuster terbesar berikutnya mendorong pelanggan,” kata analis teknologi dan media Paolo Pescatore.

Saingan baru

Judul-judul baru ini membantu menarik konsumen ke langganan baru “Basic with Ads” yang murah, karena konsumen mengurangi pengeluaran hiburan mereka di tengah melonjaknya inflasi dan ekonomi yang tidak menentu.

Pendapatan pada periode Oktober hingga Desember, sebesar $7,85 miliar, sejalan dengan perkiraan.

Netflix menegaskan bahwa menghitung pengguna baru tidak lagi menjadi kriteria terpenting untuk mengevaluasi kesehatan perusahaan, melainkan pendapatan harus menjadi metrik utama.

“Apa yang mungkin hilang dalam campuran adalah bahwa sejumlah pelanggan baru – kami tidak tahu berapa banyak – kemungkinan besar akan masuk pada tingkat yang didukung iklan Netflix,” kata analis utama Insider Intelligence Paul Verna.

“Ini berarti, kemungkinan besar, pendapatan rata-rata per pelanggan yang lebih rendah, yang merupakan ukuran yang akan lebih diperhatikan Wall Street saat bisnis iklan Netflix tumbuh,” katanya.

Sasaran Netflix tahun ini termasuk “menyenggol” pemirsa yang menggunakan kata sandi yang dibagikan oleh pelanggan untuk membayar dengan cara mereka sendiri.

“Kami sangat yakin dengan kemampuan kami untuk mempercepat pendapatan sepanjang tahun saat kami meningkatkan iklan dan meluncurkan kemitraan berbayar (akun),” kata kepala keuangan Netflix Spencer Neumann.

Netflix menghadapi persaingan ketat dari saingan berat, termasuk Disney+, yang juga memperkenalkan langganan berbasis iklan.

Namun terlepas dari tantangannya, Netflix adalah salah satu dari sedikit raksasa teknologi yang mendapatkan kepercayaan dari Wall Street dengan harga sahamnya naik hampir 50 persen dalam enam bulan terakhir.

Raksasa teknologi lainnya dan Disney telah terpukul di pasar karena perusahaan memberhentikan pekerja dan memangkas biaya setelah perekrutan dan pengeluaran besar-besaran pada puncak pandemi virus corona.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com