bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Iran

Teheran – Iran berjanji pada hari Selasa akan menanggapi sanksi baru yang diberlakukan oleh Uni Eropa dan Inggris atas penanganannya terhadap protes selama berbulan-bulan yang dipicu oleh kematian dalam tahanan Mahsa Amini.

Uni Eropa dan Inggris pada hari Senin memberlakukan putaran sanksi lain terhadap Iran, yang telah diguncang oleh protes sejak kematian Amini pada 16 September, seorang Kurdi Iran berusia 22 tahun yang ditangkap karena diduga melanggar aturan berpakaian ketat negara itu untuk wanita.

Peringatan Iran tentang tindakan tit-for-tat datang setelah hubungan memburuk dengan tajam, dengan Uni Eropa dan Inggris melonggarkan sanksi atas tanggapan pihak berwenang terhadap protes.

“Langkah Uni Eropa dan rezim Inggris adalah tanda ketidakmampuan mental mereka untuk benar-benar memahami realitas Iran, serta kebingungan mereka tentang kekuatan republik Islam itu,” kata juru bicara kementerian luar negeri Nasser Kanani.

Dia mengatakan Iran “memiliki hak untuk membalas kebijakan yang gagal dan akan segera mengumumkan daftar baru sanksi terhadap pelanggar hak asasi manusia dan pendukung terorisme di Uni Eropa dan Inggris”.

JUGA | Warga AS yang ditahan di Iran melakukan mogok makan untuk meminta pembebasan mereka

Uni Eropa memberlakukan sanksi putaran keempat terhadap Iran sejak protes dimulai, menempatkan 37 lebih pejabat dan entitas dalam pembekuan aset dan larangan daftar hitam visa.

Blok itu menargetkan menteri olahraga dan komando Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), cabang ideologis militer Iran, di 12 provinsi negara itu serta anggota parlemen dan pejabat media senior negara.

Inggris pada hari yang sama memberikan sanksi kepada lima pejabat Iran lagi, memperluas daftar hitamnya menjadi 50 individu dan organisasi yang dianggap terlibat dalam penanganan protes.

Juga pada hari Senin, Amerika Serikat menambahkan 10 orang Iran dan satu entitas – kebanyakan dari mereka terkait dengan Garda Revolusi – ke dalam daftar sanksi terkait hak asasi manusia.

“Ini adalah putaran kesembilan penunjukan yang menargetkan aktor yang bertanggung jawab atas tindakan keras terhadap pengunjuk rasa damai sejak protes nasional dimulai pada 2022,” kata Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan.

Kementerian luar negeri Iran tidak menanggapi langkah baru AS dalam pernyataannya pada hari Selasa.

Penargetan IRGC

Iran sebelumnya telah menanggapi sanksi UE dan Inggris dengan menempatkan orang dan entitas dari keduanya dalam daftar sanksinya sendiri, melarang mereka memasuki Iran dan membekukan aset apa pun yang mungkin mereka miliki.

Uni Eropa telah memberlakukan sanksi terhadap lebih dari 60 pejabat dan entitas Iran atas tindakan keras terhadap pengunjuk rasa, termasuk “polisi moralitas”, media pemerintah, dan komandan IRGC individu.

Tetapi blok 27 negara sejauh ini belum memasukkan IRGC ke dalam daftar hitam secara keseluruhan meskipun ada permintaan dari Jerman dan Belanda untuk melakukannya.

Iran telah memperingatkan blok tersebut terhadap langkah tersebut dan para pejabat UE khawatir hal itu dapat menghentikan pembicaraan yang terhenti di tengah menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan Teheran.

Kepala kebijakan luar negeri UE Josep Borrell bersikeras bahwa harus ada ketentuan hukum di negara-negara anggota UE sebelum blok tersebut dapat bergerak.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Iran mengatakan sanksi baru itu adalah tanda bahwa Uni Eropa dan Inggris “putus asa, kecewa, dan marah atas kegagalan skandal mereka baru-baru ini untuk menciptakan ketidakstabilan di Iran meskipun ada upaya dan biaya besar”.

Pihak berwenang mengatakan ratusan orang, termasuk anggota pasukan keamanan, telah tewas dan ribuan ditangkap selama apa yang mereka sebut sebagai “kerusuhan” yang dihasut oleh “musuh” republik Islam itu.

Peradilan Iran telah menghukum mati 18 orang sehubungan dengan protes tersebut. Empat dari mereka telah dieksekusi, memicu kemarahan global yang meluas.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@AlinejadMasih

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com