bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
WHO

Jenewa – Upaya untuk menghilangkan lemak yang diproduksi industri masih jauh dengan lima miliar orang yang terpapar lemak beracun yang ditambahkan ke banyak produk makanan, kata badan kesehatan PBB pada hari Senin.

Organisasi Kesehatan Dunia menyerukan pada tahun 2018 untuk menghilangkan asam lemak trans berbahaya pada tahun 2023.

Mereka dianggap bertanggung jawab atas sekitar 500.000 kematian dini akibat penyakit jantung koroner setiap tahun.

Meskipun 43 negara dengan populasi gabungan 2,8 miliar orang kini telah menerapkan kebijakan praktik terbaik, sebagian besar dunia tetap tidak terlindungi, katanya.

WHO mengakui dalam laporan kemajuan tahunannya bahwa tujuan tersebut masih belum terlihat.

Lemak trans yang diproduksi secara industri sering digunakan dalam makanan kemasan, makanan yang dipanggang, minyak goreng, dan olesan.

“Lemak trans tidak memiliki manfaat yang diketahui, dan risiko kesehatan yang signifikan menimbulkan biaya besar untuk sistem kesehatan,” kata direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Di sisi lain, menghilangkan lemak trans hemat biaya dan memiliki manfaat kesehatan yang besar,” katanya.

“Singkatnya, lemak trans adalah bahan kimia beracun yang membunuh, dan seharusnya tidak memiliki tempat dalam makanan. Sudah waktunya untuk membuangnya untuk selamanya.

JUGA | Studi asma memicu perdebatan tentang keamanan memasak dengan gas

WHO mengatakan bahwa sembilan dari 16 negara dengan perkiraan tingkat kematian penyakit jantung koroner tertinggi yang disebabkan oleh asupan lemak trans tidak menerapkan kebijakan praktik terbaik.

Mereka termasuk Australia, Azerbaijan, Bhutan, Ekuador, Mesir, Iran, Nepal, Pakistan, dan Korea Selatan.

Francesco Branca, direktur nutrisi dan keamanan pangan WHO, mengatakan kepada wartawan bahwa kebijakan untuk menghilangkan lemak trans telah diterapkan di 60 negara, mencakup 3,4 miliar orang atau 43 persen populasi dunia.

Dari negara-negara tersebut, 43 menerapkan standar praktik terbaik.

Praktik terbaik berarti batas nasional wajib sebesar dua gram lemak trans yang diproduksi industri per 100 gram lemak total di semua makanan; atau larangan nasional atas produksi atau penggunaan minyak terhidrogenasi parsial, yang merupakan sumber utama lemak trans.

“WHO dan mitra menyerukan negara-negara dengan beban tinggi seperti Mesir, Iran, Pakistan, dan Korea Selatan untuk segera mengambil tindakan,” katanya.

“Ada beberapa daerah di dunia yang tidak percaya masalah itu ada,” katanya, menekankan bahwa “akan mudah bagi mereka untuk mengambil tindakan guna mencegah produk ini dibuang ke mereka.”

Tom Frieden, presiden organisasi nirlaba Resolve to Save Lives, yang bekerja sama dengan WHO untuk membuat laporan tersebut, setuju.

“Tidak ada alasan bagi negara mana pun untuk tidak mengambil tindakan untuk melindungi warganya dari bahan kimia beracun buatan ini,” kata Frieden, mantan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

mengikuti Di dalam Afrika pada facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com