bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
Northern Ireland

Berlin — Polisi Jerman pada hari Rabu melakukan penggerebekan di tujuh negara bagian yang menargetkan aktivis iklim dari kelompok “Generasi Letzte” (Generasi Terakhir), yang telah memicu kontroversi dengan pengunjuk rasa yang menempel di jalan untuk memblokir lalu lintas.

Penggerebekan itu diperintahkan dalam penyelidikan yang menargetkan tujuh orang berusia 22 hingga 38 tahun atas dugaan “membentuk atau mendukung organisasi kriminal”, kata pernyataan bersama dari polisi dan jaksa Bavaria.

Lima belas properti digeledah, dua akun disita, dan perintah pembekuan aset.

Tersangka dituduh “mengatur kampanye donasi untuk mendanai tindakan kriminal lebih lanjut” untuk grup tersebut melalui situs webnya.

🇩🇪: Jerman campur tangan dalam politik internal negara lain dan mengomentari masalah internal mereka terkait demokrasi, hak asasi manusia.

Jerman tidak mempraktikkan apa yang diajarkannya.

Polisi Jerman melakukan penggerebekan nasional terhadap aktivis iklim: https://t.co/mPPVAmEUdu pic.twitter.com/aFeqcprr0d

— Kaoboy (@Yashunal) 24 Mei 2023

Setidaknya 1,4 juta euro ($1,5 juta) telah dikumpulkan dalam kampanye tersebut, kata pihak berwenang, menambahkan bahwa “dana ini menurut informasi saat ini sebagian besar digunakan untuk melakukan tindakan kriminal lebih lanjut oleh asosiasi”.

Pihak berwenang tidak merinci “tindakan kriminal” mana yang mereka maksud tetapi mengatakan dua tersangka diduga mencoba menyabotase pipa minyak antara Trieste, Italia, dan Ingolstadt, Jerman, yang dianggap sebagai “infrastruktur kritis” di Bavaria.

Lusinan aktivis iklim dari kelompok tersebut telah diadili dalam beberapa pekan terakhir karena blokade lalu lintas mereka.

‘Benar-benar gila’

Sebagian besar telah menerima denda karena mengganggu lalu lintas atau menghalangi pekerjaan polisi, tetapi beberapa pengadilan mulai memperberat hukuman mereka dengan memasukkan hukuman penjara.

Kanselir Olaf Scholz dan koalisinya juga telah menyatakan frustrasinya dengan para aktivis atas taktik mereka mulai dari mogok makan hingga melempar kentang tumbuk ke lukisan di museum.

Scholz minggu ini mengecam protes Generasi Letzte sebagai “benar-benar gila” dan Wakil Rektor Robert Habeck dari Partai Hijau juga tidak menyukai protes aktivis.

Penghalang jalan “bukan kontribusi yang berguna untuk perlindungan iklim,” kata Habeck, karena mereka tidak memenangkan konsensus tetapi mereka “mengganggu orang”.

Adegan pengendara yang marah meneriaki aktivis yang terjebak atau menyeret mereka keluar dari jalan telah menyertai banyak pemblokiran jalan.

Polisi di seluruh negeri menggerebek aktivis iklim Generasi Terakhir Jerman atas permintaan Bavaria.

Tujuh aktivis sedang diselidiki karena “membentuk organisasi kriminal” dan mengumpulkan dana untuk “melakukan kejahatan”.

Dua orang diduga mencoba menyabotase pipa minyak. https://t.co/QsKEzaPVqV

– Zia Weise (@ZiaWeise) 24 Mei 2023

Namun, para aktivis berpendapat bahwa protes mereka penting dalam menghadapi tindakan yang tidak memadai yang diambil oleh pemerintah dan masyarakat pada umumnya untuk melindungi lingkungan dan mencegah bencana pemanasan global.

“Kami, yang hidup hari ini, adalah yang terakhir yang masih bisa mencegah keruntuhan iklim yang tidak dapat diubah lagi,” kata kelompok itu.

Selain Generasi Letzte, Jerman telah menyaksikan berbagai kelompok aktivis iklim lainnya melakukan protes keras dalam beberapa tahun terakhir.

Kelompok lain, Scientist Rebellion, melemparkan kue ke bos Volkswagen pada rapat pemegang saham tahunan pembuat mobil Jerman awal bulan ini.

Di luar pertemuan, protes juga berkumpul untuk menekan produsen mobil terbesar di Eropa itu untuk mengurangi jejak karbonnya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Hapus percikan

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com